oleh

Belanda Cemas Mendapatkan Pukulan Besar Karena Potensi Cedera Bek Matthijs De Ligt

Jakarta – Belanda cemas dihadapkan oleh kemungkinan mendapatkan pukulan besar karena potensi cedera bek Matthijs de Ligt yang tertatih-tatih saat latihan Sabtu dan mengeluhkan sakit selangkangan, padahal Euro 2020 tinggal delapan hari lagi.

Pelatih Frank de Boer mengatakan mereka terpaksa menunggu kepastian tingkat cedera sang pemain.

Namun potensi absennya bek tengah akan menjadi pukulan serius bagi tim yang sudah kehilangan bek andalannya, Virgil van Dijk.

Baca Juga  Gandeng SMSI dan PWI, PUB Latih Kadernya di JBS

“Dia sudah mengalami sejumlah masalah pada selangkangannya kemarin (Jumat), jadi dia tak mau mengambil risiko sedikit pun. Kami harus menunggu dan melihat,” kata De Boer kepada wartawan menjelang laga pemanasan terakhir melawan Georgia hari ini.

De Boer juga kembali mempertahankan keputusannya tidak memanggil kiper nomor satu Jasper Cillessen karena infeksi COVID-19. Langkah ini dikritik pemain ini lewat media setempat.

Baca Juga  Jack Miller Memimpin Serbuan Trio Ducati

“Saya mempertahankan keputusan saya,” kata De Boer seperti dikutip Reuters. Mengaku tak parah oleh komentar Cillessen, dia berkata,” Itu reaksi yang emosional. Bisa dimengerti.”

“Anda mesti membuat pilihan. Kami akan bermain dalam sebuah turnamen. Semua orang harus 100 persen bugar. Dia mungkin masih memerlukan satu atau dua pekan (untuk sepenuhnya bugar).”

Baca Juga  Kasus Positif COVID-19 Bertambah 108 Orang Di Kaltim

Belanda yang juara Eropa pada 1988 mengawali Euro 2020 mereka dengan melawan Ukraina di Amsterdam pada 13 Juni, disusul menjamu Austria dan kemudian Makedonia Utara. (*/cr3)

Sumber: antaranews.com

News Feed