oleh

Dua Proyek Pembangunan Bendungan

Penajam – Pembangunan dua proyek bendungan di Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, yaitu Bendungan Sepaku dan bendung gerak Sungai Talake terus berlanjut.

Kepala Bagian Pembangunan Sekretariat Daerah Kabupaten Penajam Paser Utara, Nicko Herlambang, Senin, mengatakan tahapan pembangunan Bendungan Sepaku saat ini sudah memasuki progres pembangunan fisik bendungan.

Total anggaran yang dialokasikan untuk mewujudkan fisik bendungan di Kecamatan Sepaku tersebut lebih kurang Rp900 miliar.

Baca Juga  Dishub Kaltim Apresiasi Penggunaan GeNose COVID -19

Seluruh anggaran proyek pembangunan Bendungan Sepaku menurut Nicko Herlambang, ditanggung oleh Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN).

Wilayah Sepaku yang masuk dalam proyek pembangunan bendungan meliputi Desa Tengin Baru dan Sukomulyo. Desa Argomulyo. dengan luas lahan sekitar 437 hektare meliputi tubuh bendungan dan areal genangan.

“Bendungan Sepaku dibangun untuk mendukung terciptanya ketahanan air dan pangan, serta persiapan pemindahan ibu kota negara,” ucap Nicko Herlambang.

Baca Juga  Bagaimana Cara Melawan Rasa Futur?

Sementara itu pembangunan lainnya yakni bendung gerak Sungai Talake telah memasuki proses lelang.

Anggaran untuk pembangunan bendung gerak Sungai Talake tambah Nicko Herlambang, sekitar Rp1,7 triliun meliputi pembebasan lahan dan pengerjaan fisik bendung.

Ia optimistis bendung gerak Sungai Talake dapat mengairi lahan pertanian sepuluh desa di Kecamatan Babulu yang menjadi sentra penghasil beras terbesar di Kabupaten Penajam Paser Utara.

Baca Juga  GWM Melakukan Uji Coba Tangki Hidrogen 70mpa Tipe III Perdananya

Pemerintah Kabupaten Penajam Paser Utara kata Nicko Herlambang, terus mengupayakan dan berharap pembangunan dua bendungan yang diperjuangkan selama bertahun-tahun tersebut segara rampung sehingga dapat dimanfaatkan masyarakat.

Sumber : Kaltim.antaranews.com

News Feed